Pengalaman Kerja di Toko Orang Cina

saya pernah Kerja di Toko Orang Cina. Itu sih kejadiannya pada awal-awal saya merantau

Pengalaman Kerja di Toko Orang CinaDulu waktu saya merantau di Balikpapan Kaltim pada tahun 2009-2012 akhir, saya pernah Kerja di Toko Orang Cina. Itu sih kejadiannya pada awal-awal saya merantau, karena pusing nyari kerjaan gak dapat, ya akhirnya saya kerja di toko klontongan milik orang Cina, lumayan kan dapat uang.

Saya bertahan kerja di toko tersebut hampir satu tahun, tepatnya 11 bulanan lah. Jadi saya tahu bener bagaimana keadaan toko tersebut plus si pemilik toko tersebut.

Pada awal-awal sih biasa-biasa saja, mungkin karena saya masih baru jadi kesalahan yang saya perbuat masih di maafkan. Bayangin saja, barang-barang yang dijual di toko klontongan kan banyak banget, mana sanggup saya menghapal jenis barangnya satu per satu beserta harganya dalam waktu satu minggu. Terus lagi, barang-barang di gudangnya banyak banget, aneh-aneh lagi mereknya.

Apa yang terjadi dalam 11 bulan selama saya bekerja? Pemilik toko tersebut yang orang cina itu, yang saya rasakan adalah, dia disiplin dan tegas dalam hal pekerjaan, jangan banyak melamun dan harus konsentrasi penuh kalau lagi ngitung barang, nanti terkecoh, harus gesit dan cepat. Pernah saya melakukan kesalahan, pada waktu itu ada emak-emak beli rokok dalam jumlah yang cukup banyak, saya salah ngitung rokok, jadi kelebihan, walah itu marahnya parah banget, mukul sih enggak, cuma teriak-teriak gitu, “pokoknya sekarang juga itu lebihnya rokok harus kembali, kalau enggak saya potong gaji kamu.” Saya lari terbirit-birit ngejar emak-emak tadi yang beli rokok, dan syukur Alhamdulillaah emak-emaknya masih belanja sayuran.

Kalau di luar kerjaan dia baik banget, malah terkesan kayak teman. Jujur saja saya mah, ngerokok sama ngopi bareng, malah dia yang traktir, jalan-jalan keliling Balikpapan naik mobilnya dia bareng teman-teman kerja yang lainnya, makan di pinggir pantai, dia yang teraktir, malah saya dan teman-teman sering tidur di rumahnya, bebas lagi.

Saya kan Islam, kebetulan dekat toko saya itu masjid, dia yang suka nyuruh sholat berjamaah. Terus gajian gak pernah telat, cuma itu tadi, kalau lagi kerja kita harus bener-bener serius gak boleh bercanda.

Yaudah cuma segitu aja Pengalaman Kerja di Toko Orang Cina. Setelah saya keluar kerja dari toko tersebut, saya kerja di vendor-nya PLN, masang-masangin kabel optik di tiang listrik, tapi tetep silaturahmi tetap berjalan. Kadang sewaktu-waktu kalau ada waktu luang dan lagi libur, saya main ke tokonya, sambil beli apalah.

2 thoughts on “Pengalaman Kerja di Toko Orang Cina”

Tinggalkan Balasan